Penelitian budaya, pendidikan dan kamus Mentawai

Setiap hari kami bergerak selangkah demi selangka lebih dekat untuk mencapai tujuan kami dengan Program Budaya dan Pendidikan Lingkungan (PBPL). Beberapa bulan terakhir ini telah sangat produktif.

Direktur program, Esmat Sakulok, mengumpulkan penelitian budaya di Mentawai

Perjalanan ke Pulau Siberut dengan Rob Henry, Director of our partner organisation – Indigenous Education Foundation, misi kami adalah untuk mengumpulkan penelitian tentang sejarah orang Mentawai dan bagaimana budaya Arat Sabulungan berkembang. Kami sangat beruntung untuk membicarakan hal ini dengan kelompok tua adat, Tabib Mentawai (Sikerei Mentawai) yang sangat berpengetahuan luas. Percakapan yang panjang dan sering terus terjadi sampai larut malam. Kami juga mendokumentasikan ini pada film dokumenter.

Direktur program, Esmat Sakulok, mengumpulkan penelitian budaya di Mentawai

Penelitian ini tentu (antara lain) yang akan kami gunakan sebagai bagian dari buku pendidikan budaya Mentawai kami telah berkembangkan. Visi kami adalah untuk menciptakan sebuah buku cerita berbasis visual yang menyajikan konten budaya dengan cara yang baik menarik dan relevan dengan generasi saat ini dan yang akan mendatang. Buku kecil ini bertujuan sebagai panduan untuk mengajar dan belajar kepada anak-anak sekolah Mentawai.

IEF Direktur, Rob Henry, bekerja pada sebuah buku pendidikan budaya dengan anak-anak Mentawai

Berikutnya kami berhenti di kota Padang, di daratan Sumatera. Kami telah diundang untuk berpartisipasi pada konferensi Revitalisasi Budaya Mentawai yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendidikan dan Budaya di Indonesia. Fokusnya adalah pada budaya Sumatera Barat (Mentawai & Minangkabau), memungkinkan kita untuk mendiskusikan pekerjaan kami dengan departemen pendidikan, penelitian para ahli, penulis, dosen, dan lainnya seperti gagasan beberapa LSM yang bekerja di kawasan Mentawai.

Direktur Suku Mentawai, Esmat Sakulok, membahas budaya Mentawai dengan Kementerian Pendidikan Indonesia event organizer Suku Mentawai direktur, Esmat Sakulok, mendengarkan Dr. Bambang Rudito berbicara tentang budaya Mentawai

Sementara itu ada jalan panjang untuk menuju kesana, itu sangat menggembirakan untuk melihat bahwa budaya asli perlahan-lahan diakui sebagai elemen penting dari pendidikan. Pintu-pintu mulai terbuka dan suara masyarakat didengar. Ini adalah waktu yang sangat baik dan menarik untuk mengkampanyekan pendidikan budaya di Sumatera Barat, Indonesia.

Mentawai Sikerei duduk di Hotel Grand Inna di Padang mengenakan cawat dan pakaian tradisional Universitas Andalas Profesor ilmu sosial dan politik, Pak Nusyirwan Effendi, membandingkan budaya Mentawai dan Minangkabau Membahas budaya Minangkabau dan Mentawai dengan sesepuh dan budayawan, Musra Dahrizal katik Jo Mangkuto

Selama kunjungan kami ke Padang kami juga menghabiskan waktu dengan mahasiswa Mentawai di sekretariat Forum Mahasiswa Mentawai – Sumbar (Formma). Dimana kami berdiskusi bagaimana perlahan mahasiswa Mentawai melihat Persoalan Budaya dan kearifan lokal Mentawai.

Di sekretariat Forum Mahasiswa Mentawai, pertemuan dengan Mentawai mahasiswa yang belajar di Padang

Kami juga bertemu dengan kepala departemen bahasa Sumatera Barat (Balai Bahasa Provinsi Sumatera Barat), Pak Agus Danardana, untuk membahas perkembangan kamus bahasa Mentawai.

Pertemuan dengan kepala Balai Bahasa Provinsi Sumatera Barat untuk membahas pengembangan kamus Mentawai

Bahasa Mentawai saat ini tidak menggunakan bahasa tertulis dan dengan akses terbatas bagi orang untuk belajar bagaimana berbicara itu (tidak diajarkan pada setiap tingkatan sekolah) dan dengan dialek secara perlahan digantikan oleh arus globalisasi.

Prihatin tentang hilangnya dampak bahasa Mentawai akan memiliki masa depan masyarakat setempat, budaya dan identitas, kami memutuskan untuk membuat ini fokus lebih mendesak pada Yayasan Suku Mentawai. Pak Agus menyambut proposal kami dengan tangan terbuka dan kita sekarang membahas tanggal yang cocok untuk melakukan ekspedisi penelitian bersama. Ini adalah kabar yang sangat baik.

Pertemuan dengan kepala Balai Bahasa Provinsi Sumatera Barat untuk membahas pengembangan kamus Mentawai

Akhirnya, Anda mungkin akan senang mendengar bahwa produksi film documenter kami dampak-sosial, As Worlds Divide, hampir selesai. Mengawasi situs dan facebook film halaman untuk update lebih lanjut, termasuk perdana dan rilis tanggal. Kami sangat bersemangat untuk berbagi film yang penting ini dengan Anda semua. Terima kasih atas dukunganmu.

Suku Mentawai.

Meninggalkan Balasan