Mengembangkan kurikulum program

Bersama Agustus Sikatsila, Sebagai Manajer program Suku Mentawai, kami telah menghabiskan satu bulan pada bulan lalu, mengumpulkan penelitian budaya dan berbasis lingkungan di daerah Sarereiket, di kepulauan Siberut.

Agustus menuju kegiatan penelitian dan survei pada masyarakat yang mana sebelumnya sudah pernah berkunjung di daerah ini, seperti yang jelas tercermin kenyamanan dan kepercayaan yang ditunjukkan, dan kualitas informasi yang dikumpulkan.

Dengan Melibatkan berbagai anggota masyarakat suku, Agustus membahas berbagai aspek budaya Mentawai dan kearifan lokal asli mereka; mendokumentasikan segala sesuatu dari berburu dan mengumpulkan teknik, ritual, nilai-nilai dan tabu, untuk obat-obatan, bahasa, sejarah dan mitologi.

Sedangkan fokus saya mendokumentasikan diskusi dalam bentuk photo, video, dan mendengarkan. Ini telah menjadi pengalaman berharga yang benar-benar hebat untuk semua dan kami sangat gembira tentang membuat kesempatan pendidikan ini tersedia untuk masyarakat luas.

Berikut ini adalah preview singkat yang menunjukkan Agustus dan Aman Manja (si Tukah) berbicara tentang pengartian ‘Simagre’, prospek spiritual bagian dari inti kepercayaan Arat Sabulungan di Mentawai.

Tujuan utama untuk mengumpulkan penelitian ini adalah untuk merumuskan kurikulum program Suku Mentawai. Diputuskan – melalui diskusi panjang – bahwa pendekatan terbaik untuk melakukan hal ini akan membuat buku (berterfokus pada perumpamaan) yang akan digunakan sebagai subjek-panduan visual untuk setiap pengajaran dalam pelajaran.

Dengan menjaga konten yang ditulis untuk penjelasan singkat untuk masing-masing komponen, niat kami adalah untuk memberdayakan orang-orang yang memiliki pengetahuan budaya – pendidik kami (termasuk Sikerei dan tetua suku) – mengajar secara lisan / praktis yang paling cocok dan nyaman untuk mereka.

Selain dari yang jelas, kami merasa ini sangat penting karena ada variasi kecil dalam praktek budaya asli dan bahasa dari daerah ke daerah lain (Mentawai), dan dengan menunjuk guru lokal dan mempertahankan pendekatan ini kami percaya akan mengurangi risiko konflik regional dan penolakan berikutnya.

Selain itu, buku ini akan memberikan titik acuan yang baik pada kelompok pelajar bisa dibawa pulang untuk diskusi, refleksi dan belajar lebih lanjut. Hampir semua pelajar kami sudah belajar membaca dan menulis melalui program sekolah nasional sehingga mereka akan memiliki pilihan untuk mengintegrasikan keterampilan mereka di sini juga. Pengembangan buku ini sekarang berlangsung.

Kami berusaha untuk membuat semua video dan dokumentasi fotografi yang sudah kami dokumentasikan selama bulan lalu, dan akan tersedia secara online pada berikutnya. Sementara itu, di sini adalah serangkaian foto dalam waktu cepat dan; dengan keterangan yang terbatas.

“Fefetcle” digunakan untuk mengekstrak cairan selama proses pembuatan racun untuk senjata berburu.

Setelah kematian anggota keluarga, garis tangan dan kaki mereka di cat ke sepotong kayu dan diukir di batang pohon tua. Hal ini dikenal sebagai “Tahep”.

Semua Sikerei memiliki ikat kepala yang disebut ‘Luat’ dan kalung manik-manik “kuning” disebut ‘Tudda ‘. Ada beberapa tabu terkait dengan mengenakan ini sehingga mereka yang paling sering hanya dipakai selama upacara.

“Babagak” adalah buah dimakan kecil yang tumbuh liar di hutan hujan Siberut.

“Jejeneng” adalah kecil, rumit diukir bel digunakan oleh Sikerei selama upacara untuk membantu mereka dalam memanggil dan memenuhi tuntutan roh.

“Sabok Kerei” dikenakan oleh Sikerei selama upacara. Ini diyakini Belanda membawa versi tekstil ini di sini di abad ke-18.

Banyak lagi yang akan datang: termasuk pelepasan produksi film dokumenter kami, As Worlds Divide. Silakan lanjutkan untuk mengikuti dan mendukung di manapu anda. Masurak bagatta. Terima kasih.

Satu Komentar

  1. yudas

    Saya senang situs anda tentang Mentawai. Saran saya by proses terus di abdet isi infonya.
    salam

Meninggalkan Balasan