Kisah kuno untuk masa depan kita

Mendokumentasikan tradisi lisan orang Mentawai dari daerah Sarereiket di Siberut.

Sistem dan tradisi cerita masyarakat adat menghilang, tetapi untuk mempertahankan masa depan kita bersama, kita harus memperhatikan kebijaksanaan mereka.

Wilayah Sarereiket, Siberut, Mentawai. Paduan suara katak yang berpasangan dan deretan anak-anak yang masih bersemangat yang berlari melintasi lantai kayu membuat jeda di antara kata-kata dari Sikerei Aman Teu Agoi. Nada dan nuansanya cocok dengan suara hutan di sekitarnya – dari hiruk-pikuk burung, hingga gemuruh sungai tadah hujan, dan kemudian jeda, seperti postur pohon yang bersemangat  bangga mencapai pertumbuhannya. Kami berkumpul bersama untuk mendengarkan cerita, kisah tentang bagaimana orang Mentawai datang untuk menduduki dan merawat Pulau Siberut, salah satu pulau dengan keanekaragaman hayati terbesar di dunia.

Bercerita telah lama menjadi pusat pengalaman manusia. Cerita telah membantu kami membangun identitas, kepercayaan, moral, pengetahuan, dan praktik kami yang telah menjadi dasar untuk mempertahankan masyarakat adat. Tetapi kita tidak hanya terbatas pada cerita – filosofi kita telah bermanifestasi sebagai lagu, puisi, nyanyian, tabu, mitos, epos, tulisan suci, dan dongeng. Ini adalah cara kami menjelaskan kehidupan dan bagaimana Kami hadir dan beradaptasi di dalamnya.

Signifikan bagi banyak budaya Pribumi di seluruh dunia adalah tradisi lisan yang telah diturunkan dari generasi ke generasi. Tradisi-tradisi ini sering mengandung ingatan kuno, kebijaksanaan abadi dan pengetahuan mendalam yang telah memupuk kesejahteraan fisik dan spiritual rakyat dan bentang alam yang kami tempati selama ribuan tahun.Tetapi ketika pembangunan dan modernisasi berada di pintu banyak wilayah adat, tradisi lisan sering terancam oleh homogenisasi budaya.

Budaya Mentawai kaya akan tradisi mendongeng, dari kisah-kisah tentang asal-usul sikerei, lagu-lagu roh tanaman obat Mentawai, tulisan suci upacara dibacakan dalam bahasa-bahasa lama Siberut, dan diskusi tengah malam memetakan wilayah, sumber daya dan sejarah keluarga, di antara banyak lainnya. itulah cara orang Mentawai bertemu dan berinteraksi dalam harmoni sejati. Namun sekarang telah berubah.

Khawatir akan erosi budaya dan pengetahuan asli Mentawai, secara bertahap, Yayasan Pendidikan Budaya Mentawai (YPBM) telah berkampanye untuk melestarikan pengetahuan tradisional Mentawai sehingga generasi muda dapat memiliki kesempatan untuk mengakses, berlatih dan mengetahui kekayaan warisan budaya Mentawai. Untuk mencari tahu mengapa tradisi lisan Mentawai hilang, tim yayasan  berpaling langsung ke anggota masyarakat dari wilayah Sarereiket dan Sabirut di Siberut untuk menanyakan pendapat masyarakat, dan menggali kebutuhan dan keinginan mereka.

Kami menemukan bahwa alasan signifikan di balik mengapa sastra lisan Mentawai diyakini hilang adalah karena hubungan antar generasi telah terganggu. Perubahan terbaru dalam pola struktural masyarakat Mentawai selama beberapa dekade terakhir berarti anak-anak dan orang tua jarang berinteraksi. YPBM percaya ini memiliki dampak di luar transmisi literatur lisan saja – lebih sedikit anak berbicara dan memahami bahasa dan dialek Mentawai, lebih sedikit memahami fungsi ekologis hutan, lebih sedikit memahami tabu dan ritual yang mengatur cara hidup orang Mentawai.

“Kami kehilangan koneksi ke bahasa dan budaya kami. Mayoritas pemuda Mentawai – hampir semua – telah kehilangan koneksi. Ini karena beberapa generasi terakhir, kami tidak memiliki akses untuk belajar tentang pengetahuan ini. Itu tidak tersedia dalam sistem pendidikan kita. Ini menakutkan karena, tanpa pengetahuan budaya kita, kita ditakdirkan untuk kemiskinan dan akhirnya kita akan lenyap. ”Martison Siritoitet, pemuda Mentawai.

Tiga perempat responden dari survei YPBM merasa sastra lisan Mentawai hilang karena anak-anak sekarang menghabiskan sebagian besar waktu mereka di sekolah, di mana literatur tradisional tidak diajarkan sebagai bagian dari kurikulum mereka. Sebagian besar responden merasa literatur lisan Mentawai menghilang karena orang lebih tertarik untuk belajar tentang cara hidup orang asing dan teknologi modern. Ada tanggapan beragam, apakah anak muda masih tertarik untuk mempelajari tradisi lisan Mentawai?

7 dari 10 responden mengetahui variasi cerita, lagu, puisi, atau mitos tradisional Mentawai. Namun, ketika diminta untuk membagikan kisah mereka, sebagian besar respon mereka tidak tahu cukup baik untuk berbagi atau meneruskannya. Terlepas dari bukti yang menunjukkan erosi aspek penting budaya Mentawai, 99 persen dari mereka yang disurvei sepakat bahwa sastra lisan Mentawai sangat penting untuk masa depan mereka.

“Literatur lisan Mentawai … cerita, lagu, bahasa, tabu, ritual, dan sebagainya, membawa budaya kita dari generasi ke generasi, membuat kita aman dari bahaya dan dekat dengan identitas kita. Tanpa literatur lisan kita, pada dasarnya, kita tidak akan ada lagi.”tetua Mentawai, riset 2019.

Mengingat bahwa budaya bersifat  dinamis, ditambah dengan kekhawatiran yang semakin besar akan hilangnya cerita Mentawai, tim YPBM melanjutkan untuk bertanya dengan cara apa komunitas mereka paling ingin belajar tentang sastra lisan Mentawai.

Lebih dari 90 persen mengharapkan buku yang dapat dibagikan dengan anak-anak mereka; 80 persen berharap untuk bertemu secara teratur di sanggar budaya untuk mendengar literatur langsung dari para tetua dan Sikerei; dan 8 dari 10 melihat nilai yang sangat besar dalam menghadiri program pendidikan budaya, seperti yang telah kami kembangkan dalam Program Pendidikan Budaya dan Lingkungan (PPBL).

“Target kami adalah menggunakan penelitian ini untuk mengembangkan buku sastra lisan Mentawai, yang akan kami bagikan di antara siswa dan guru program pendidikan budaya di sanggar. Kami juga akan membagikan ini dengan Lembaga Masyarakat Adat Mentawai dan departemen pendidikan pemerintah, karena kami membayangkan bahwa hasil penelitian kami mencapai standar nasional dan terintegrasi dalam kurikulum regional untuk semua anak-anak Mentawai. Ini penting karena tidak ada buku referensi budaya yang tersedia untuk sekolah kita. Pemerintah telah membuat permintaan publik untuk dukungan di bidang ini. Buku, video, komik dan banyak lagi. kami memiliki bahan penelitian untuk mengembangkan ini ”Fransiskus Yan, Ketua YPBM.

Wilayah Sabirut dan Sarereiket di Pulau Siberut mewakili proporsi yang sangat kecil dari populasi Bumi.lalu mengapa sastra lisan Mentawai penting? Mengapa kita harus mempertimbangkan menghabiskan waktu untuk belajar dan membawa cerita yang diturunkan dari generasi ke masa yang lalu? Sederhananya, ancaman terbesar bagi kesejahteraan umat manusia adalah homogenisasi.

Menjaga tradisi lisan tetap hidup adalah yang terpenting untuk memperkuat budaya, bahasa, nilai-nilai, kebanggaan, dan kesejahteraan Penduduk Asli baik untuk orang-orang, maupun wilayah yang mereka tempati. Selain itu, tradisi lisan Pribumi mengandung filosofi unik dan hijau untuk menerangi tantangan yang sering dihadapi dalam kehidupan kita. Mereka menyediakan cara yang berlaku di mana kita dapat memahami hubungan kita dengan tanah kita, sumber daya, tempat-tempat suci, dan leluhur, dan bagaimana berinteraksi dengan masing-masing. Kearifan kolektif semua bangsa Bumi memberi harapan bahwa kita dapat menemukan solusi untuk bagaimana kita dapat mempertahankan masyarakat global kita dengan penuh hormat.

Pelajari lebih lanjut tentang program kami melalui situs web kami dan pastikan ikuti @sukumentawai untuk mendengar bagaimana perjalanan penelitian kami terungkap.

YPBM ingin mengucapkan terima kasih kepada Indigenous Education Foundation and Firebird Foundation atas dukungan keuangan mereka terhadap program spesifik ini.

YPBM.

Meninggalkan Balasan